Narkotika Kategori Kejahatan Luar Biasa BNN Bone Gelar Konsolidasi

Badan Narkotika Nasional ( BNN ) Kabupaten Bone Gelar Konsolidasi Kebijakan Kabupaten Tanggap Ancaman Narkoba Di Sektor Kelembagaan hari ini Rabu 28 Februari di Novena Hotel Jalan Ahmad Yani Kabupaten Bone Sulawesi Selatan.

Kepala BNN Kabupaten Bone AKBP La Muati SH,MH dalam sambutannya mengatakan bahwa Penyalagunaan Narkoba adalah masuk dalam kejahatan luar biasa karena peredarannya Lintas Negara.

” Kejahatan Narkoba beda dengan Kejahatan yang lainnya, karena Kejahatan lain jika terjadi umumnya di laporkan, sdangkan Kejahatan Narkoba tidkada yang melapor dan mengaku dirinya Korban atau Pengedar”, ucapnya.

Di jelaskanya bahwa ” ada tiga Jenis Assesment jika pemakai wajib Rehab yakni melalui Penyidik Polri, Jaksa dan Tim Kesehatan, jika sudah melalui proses Hukum, tes urine Positif maka sudah wajib di rehab dan keluarga bisa minta pengajuan ke BNN untuk Rehab”, pungkasnya.

Masyarakat mempunyai kesempatan untuk memberikan Informasi,memperoleh,dan melaporkan ke APH serta BNN terkait pengedaran Narkoba.

” Hal tersebut tertuang dalam Pasal Undang Undang No 39 No 104 sampai 106, dan Masyarakat berhak memperoleh layanan untuk mempertanyakan hasil laporan dan Perlindungan Hukum sesuai UU 39 pada pasal 107-108″ tegas Lamuati.

” Mari sama sama memutuskan rantai Jaringan Narkoba, jalin kerjasama yang baik dengan semua Elemen sehingga bisa Mewujudkan Bone yang Bersih dari Narkoba ( BERSINAR),” harapnya.

Hadir sebagai Nara Sumber pada kegiatan tersebut antara lain Kanit 1 Narkoba Polres Bone A. Mansur, SH dengan judul Materi bersama perangi Narkoba, kemudian A. Winda Pranata Humas Kominfo Pemda Bone dengan judul Materinya Etika Penyebar luasan Informasi khususnya Narkoba, kemudian ada DR.Hj.Megawati, M.Pd Dosen LLDikti Jakarta dengan judul Materi Strategi P4GN ( Pencegahan, Pemberantasan, Penggunaan Penyalagunaan Narkoba ) .

Dr. Megawati dalam paparannya mengatakan bahwa ” Kejahatan Narkoba termasuk dalam kategori EkstraOrdinary Crime yang terorganisir namun terputus, olehnya Pemerintah dan Masyarakat harus saling bekerjasama dengan masif untuk memberantas Narkoba” tuturnya.

kegiatan tersebut di hadiri oleh beberapa lembaga Masyarakat, Organisasi Kemahasiswaan, dan Wartawan antara lain Forbes Anti Narkoba Bone, Gerakan Indonesia Anti Narkoba, HMI,PMII,Forum Bone Sehat, PWI, dan JOIN Bone yang kemudian di lanjutkan dengan Diskusi dan sesi tanya jawab. ( TRIS )

Baca Juga:  Dapat Restu Dari Partai Gerindra Yasir Mahmud Mantapkan Diri Maju Di Pilkada Bone

Pos terkait